Friday, May 24, 2019

Terkini Banduan Warga Indonesia Larikan Diri Dari Penjara Tapah


Seorang banduan yang sedang menjalani hukuman penjara di bawah Akta Imigresen telah meloloskan diri dari Penjara Tapah, petang semalam.

Suspek dikenali Kobus, 36, warga Indonesia dikesan melarikan diri menerusi pintu belakang semasa melakukan tugas rutin di kawasan kebun kelapa sawit penjara berkenaan.


Ketua Polis Daerah Tapah, Superintendan Wan Azharuddin Wan Ismail berkata, pihaknya menerima panggilan berhubung kejadian itu sekitar jam 2.40 petang.

Menurutnya, operasi mencari yang dilakukan setakat ini masih belum menemui sebarang petunjuk.

"Usaha mengesan masih dibuat oleh polis dan Penjara Tapah, banduan ini dipercayai melarikan diri di kawasan belakang kebun dan menuju ke kawasan Air Kuning," katanya.


Beliau berkata, banduan berkenaan melarikan diri tanpa baju hanya memakai seluar kerja berwarna hijau dan berkasut but getah serta bertopi kelabu.

Katanya, suspek sedang menjalani hukuman di bawah Seksyen 6(1)(c) Akta Imigresen 1959/63 kerana tinggal dan berada di Malaysia tanpa pas atau permit yang sah dan sepatutnya tamat hukuman pada Julai ini.

"Kes kini disiasat di bawah Seksyen 224 Kanun Keseksaan atas kesalahan melarikan diri," katanya.


Sumber : Sinar Harian

4 comments:

  1. tun mintak kalau buat masjid jangan minta sumbangan... buat sendiri guna duit sendiri..

    dah bersepah org mesia buat dah tun.
    kat luar negara ramai org mesia buat masjid guna duit sendiri lagi. tak payah nak menyibuk sangat tunjuk islam tu. anak pempuan sibuk ke gereja bapak suruh buat masjid. niaga roti lingkup mintak kroni sumbangan bailouy lagi ada lah...

    betulkan akidah anakcuvu COMANGO toksik baru cakap pasal islam. srjak bapak jadi PM marina gereja lansung senyap sunyi ... takut kegiatan gereja G25 comango toksik gay lgbt
    di ketahui ramai bagi gambaran bapak nya pejuang islam suci.

    slogan islam dah cipta bole la jaja slogan islam pulak nanti

    ReplyDelete
  2. At-Taubah, ayat 17-18

    {مَا كَانَ لِلْمُشْرِكِينَ أَنْ يَعْمُرُوا مَسَاجِدَ اللَّهِ شَاهِدِينَ عَلَى أَنْفُسِهِمْ بِالْكُفْرِ أُولَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ وَفِي النَّارِ هُمْ خَالِدُونَ (17) إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللَّهِ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَأَقَامَ الصَّلاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلا اللَّهَ فَعَسَى أُولَئِكَ أَنْ يَكُونُوا مِنَ الْمُهْتَدِينَ (18) }
    Tidaklah pantas orang-orang musyrik itu memakmurkan masjid-masjid Allah, sedangkan mereka mengakui bahwa mereka sendiri kafir. Itulah orang-orang yang sia-sia pekerjaannya, dan mereka kekal di dalam neraka.


    Hadiah PH di Aidilfitri 2019. Bila orang islam telah diikat tangan orang kafir.Yang memakmurkan masjid-masjid Allah hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, serta tetap mendirikan salat, menunaikan zakat, dan tidak takut (kepada siapa pun) selain kepada Allah. Maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk.
    Allah Swt. menyebutkan bahwa tidaklah layak bagi orang-orang musyrik memakmurkan masjid-masjid Allah yang dibangun atas nama-Nya semata, tiada sekutu bagi-Nya.Bahana bila kerajaan dikuasai oleh orang kafir dan menurut kehendak orang kafir semata mata kerana kuasa di dunia sementara.

    ReplyDelete
  3. Bid'ah terbaru dalam muamalat islam..Syiah paling suka menyuburkan hal bi'daah,
    Kalau amalan macam tu(pemberian hadiah zakat iftar oleh orang musyrik kafir) mulia dan harus dah tentu telah diamalkan oleh para sahabah.
    Dan oleh kerana ianya tidak dilakukan oleh Nabi saaw dan malahan ada tegahan keatas sesetengah kafir dibawa ke masjid secara mengedepankan urusan ibadah seperti zakat fitrah yang semestinya dilakukan oleh amil2 zakat maka ini bukan sekadar bid'ah malah mempersendakan adab sunnah hukum islam atau munkin juga berniat mencipta ugama baru oleh golongan pluralisma murtad pee.eh hancing kencing babi komunismaoist untuk menyesatkan umat islam dimesia yang sedang mereka jajah & jarah.

    Pada mereka yang terikut2 mudah2an diberi petunjuk kembali kepangkal jalan dan pada yang merancang laknatlah untuk mereka.


    At-Taubah, ayat 17-18

    {مَا كَانَ لِلْمُشْرِكِينَ أَنْ يَعْمُرُوا مَسَاجِدَ اللَّهِ شَاهِدِينَ عَلَى أَنْفُسِهِمْ بِالْكُفْرِ أُولَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ وَفِي النَّارِ هُمْ خَالِدُونَ (17) إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللَّهِ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَأَقَامَ الصَّلاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلا اللَّهَ فَعَسَى أُولَئِكَ أَنْ يَكُونُوا مِنَ الْمُهْتَدِينَ (18) }
    Tidaklah pantas orang-orang musyrik itu memakmurkan masjid-masjid Allah, sedangkan mereka mengakui bahwa mereka sendiri kafir. Itulah orang-orang yang sia-sia pekerjaannya, dan mereka kekal di dalam neraka.


    Bila orang islam telah terikat tangan orang kafir.Yang memakmurkan masjid-masjid Allah hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, serta tetap mendirikan salat, menunaikan zakat, dan tidak takut (kepada siapa pun) selain kepada Allah. Maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk.
    Allah Swt. menyebutkan bahwa tidaklah layak bagi orang-orang musyrik memakmurkan masjid-masjid Allah yang dibangun atas nama-Nya semata, tiada sekutu bagi-Nya.Bahana bila kerajaan dikuasai oleh orang kafir dan menurut kehendak orang kafir semata mata kerana kuasa di dunia sementara.

    ReplyDelete

komen² anda akan dipublish setelah disahkan..

terima kasih daun keladi..
esok² sudi la komen lagi..